Tuesday, 15 November 2011

Zaman Kapur (Zaman Kretazius)


Zaman Kapur (Zaman Kretazius) berlangsung antara 135 - 65 juta tahun yang lalu. Selama zaman Kapur berkembang bermacam-macam kehidupan. Beberapa di antaranya merupakan kelanjutan dari zaman Yura, di samping terdapat perkembangan kehidupan baru. 

Di antara jenis-jenis yang menandai zaman Kapur antara lain adalah anggota pilum Protozoa, khususnya dari ordo Foraminifera, pilum Coelenterara, pilum Mollusca dan pilum Arthropoda. Di samping itu terdapat pula perkembangan dari golongan Vertebrata yaitu genus Orbitolina mempunyai peranan yang penting, bahkan berfungsi sebagai fosil penunjuk.

Di antara kelompok Dinosaurus yang terkhususkan pada zaman kapur boleh dikatakan merupakan perkembangan yang ada pada zaman Yura. Banyak dinosaurus raksasa dan reptilia terbang hidup pada zaman ini. Mamalia berari-ari muncul pertama kalinya. Pada akhir zaman ini Dinosaurus, Ichtiyosaurus, Pterosaurus, Stegosaurus, Plesiosaurus, Amonit dan Belemnit, mulai punah, sedangkan Ankylosaurus dijumpai pada akhir zaman Kapur bersama dengan Tyrannosaurus, Trachydon, Triceratops, Struthiomimus, dan Pterodon. 

Di antara jenis-jenis tersebut Tyrannosaurus Rex merupakan jenis yang terbesar yang pernah dikenal dengan panjang tubuh 15 meter dengan tinggi kepala mencapai 7 meter. Di samping itu pada akhir zaman ini dikenal Ornithomimus dimana padanya sudah tidak didapatkan gigi taring yang nyata dan jenis Ceratopsia yang merupakan dinosaurus bertanduk.

Mamalia dan tumbuhan berbunga mulai berkembang menjadi banyak bentuk yang berlainan. Iklim sedang mulai muncul. India terlepas jauh dari Afrika menuju Asia. Zaman ini adalah zaman akhir dari kehidupan binatang-binatang raksasa.
 
Golongan reptilia yang hidup di laut Elasmosaurus memegang peranan pada zaman ini. Fosil binatang tersebut di daerah Niobrara Kansas, Amerika dengan ukuran panjang antara 13 sampai 17 meter. Di tempat yang sama didapatkan pula golongan Mosasaurus (sebangsa lumba2) dari jenis Clidates yang mempunyai sirip dengan jari sebanyak 5 buah dengan panjang antara 4 sampai 5 meter, sedang yang terpanjang pernah didapatkan pula dengan ukuran 12 meter. Pada zaman ini muncul pula kura2 dari jenis Archelon yang fosilnya didapatkan pada serpih di Pierre, south Dakota dan Amerika dengan panjang 4 meter dan lebar 4 meter yang merupakan ukuran terbesar yang pernah di dapatkan, sedangkan di sungai pada zaman ini mulai muncul Crocodiles (sebangsa buaya)
Golongan Reptilia terbang (Pterosaurs) muncul pula pada zaman ini. Salah satu di antaranya yang terkenal adalah Pteranodon yang mempunyai bentangan sayap 8 meter, dan fosilnya didapatkan pada batu gamping di Niobrara, kansas, Amerika yang berumur Kapur. Seperti halnya jenis yang muncul pada zaman Yura, Pteranodon inipun tidak mempunyai gigi.


Apabila pada zaman Yura muncul sebangsa Aves dari jenis Archaeopteryx, maka pada zaman Kapur Hesperornis merupakan jenis burung yang tidak dapat terbang. Fosil yang didapatkan merupakan Hesperornis regalis, pada batu gamping Niobrara, Kansas, Amerika mempunyai panjang tubuh 1,5 meter berumur kapur. Andromeda Magnolia Salix Ficus Sassafras Palm
Perkembangan jenis fauna diimbangi pula dengan perkembangan jenis flora. Pada zaman ini mulai terlihat dengan nyata perkembangan yang baik jenis Angiosperm yang merupakan golongan tumbuhan tingkat tinggi dan telah mempunyai bunga. Jenis flora yang berkembang pada zaman ini adalah Andromeda, Magnolia, Salix, Populites, Ficus, Bitula, dan Sassafras serta Palm. Selain jenis2 tersebut ada golongan Cycadeoidea yang bunganya tumbuh dari tonjolan yang terdapat pada daun. Perkembangan jenis flora yang baik memungkinkan terbentuknya endapan batu bara.


Pontianak pada zaman Kapur berada pada Daratan Sunda, sementara Jakarta berada pada Samudera.

No comments:

Post a Comment